SLEEPLESS NIGHT ON THE ISLAND

Pulau Tidung morning cycling @2022

 Ahad, 23 Oktober 2022.
Pulau Tidung Day 2 

Informasi Pulau Tidung. Mungkin masih banyak juga yang bertanya Pulau Tidung di mana ? Secara Geografis pulau tidung terletak di gugusan kepulauan seribu, provinsi DKI Jakarta, Memiliki 2 pulau yang terpisah yaitu pulau tidung kecil dan pulau tidung besar, dengan di hubungkan dengan jembatan yang sebagai ikon terkenal yang bernama jembatan cinta. Pulau tidung besar adalah pulau penduduk yang memiliki warga sekitar +/- 4700 jiwa. Untuk pulau tidung kecil sendiri bukan pulau penduduk dan hanya di tempati oleh badan konservasi. Menjulur dari timur ke barat, pulau tidung kecil terletak di bagian timur dan pulau tidung besar di bagian barat. Untuk jembatan cinta letaknya di bagian antara kedua pulau dan sebagai pusat wisata. Untuk mata pencarian sebagian besar penduduknya adalah nelayan, wiraswasta, karyawan swasta dan pegawai negeri. Fasilitas yang ada yaitu : Fasilitas untuk Warga dan Umum : Puskesmas, Kantor Polisi, Sekolah SD, SLTP, SMK, Kantor Kelurahan, ATM (Bank DKI). Fasilitas tempat untuk pariwisata : Dermaga, jembatan cinta, pantai pulau tidung besar bagian timur dan barat lalu pulau tidung kecil. Nota kecil: Jembatan cinta sedang direnovasi ketika wak ke sono (Oktober 2022).

Sambungan dari Pulau Tidung Day 1 Part 2.

Malam tadi wak tidur2 ayam sahaja. Dengan banyaknya nyamuk dan panas ya bilik berbekal kipas berdiri sahaja. Tapi wak perasan nasib baik ada kelambu yg di sediakan. Itupun adalah 2 3 ekor nyamuk yg terperangkap dlm kelambu dahulu.

Subuh jam 4.15am.

5.50am - Gerak naik sepeda (basikal) ke hujung pulau.  Dan kemudian patah balik ke hujung sebelah Barat ke jembatan cinta yg sedang dinaikpulih. Total jarak kurang lebih 5km. Sempat tadi beli pisang goreng tepi rumah orang - 8rb utk 4 biji. Di medan Selera dermaga itu, wak sempat berikan uang pada pak Tarsan untuk beli tambang kapal kayu. 

6.45am - sudah kembali ke chalet. Mandi tapi rasa air laut pula. Melekit badan.

7.45am - checkout, pulangkan pada penjaga chalet yg sedang membersihkan laman. Masa keluar dari pagar chalet, tak sangka terserempak dgn pak Tarsan yg wak makan diwarungnya tadi malam. Sanggup dia hantar wak pulangkan sepeda dan langsung ke dermaga. Wak lepak dulu diwarungnya sementara dia belikan tiket pulang ke Kali Adem. Keberangkatan jam setengah sepuluh (9.30am) dia kata. 

8.50am - wak gerak ke dermaga. Pak Tarsan yg beria2 mahu menghantar wak ke kapal kayu itu. Padahal dekat aja. Dia dah paksa wak naik motor dia. Dia turun dan bawa wak naik kapal kayu Cahaya Laut. Wak ikut sahaja. Disuruhnya duduk dibelakang pengemudi kapal di tingkat atas. Wak nak duduk dibawah sama seperti semalam. Dia kata nanti ramai orang, ada lebih 90 orang. Wak diamkan aja. Kemudian bila dia sudah tiada diatas kapal, wak turun ke bawah lagi nyaman. Ada pilihan duduk dikerusi empuk berbanding kerusi papan diatas tadi. Kerusi pengalas badan yg agak tinggi senang kalau mahu terlelap.

9.30am - kapal masih tiada orang. Kemudian ada dua tiga keluarga masuk. Hampir jam 10 barulah segerombolan orang2 tiba. Sekejap sahaja kesemua kerusi dipenuhi orangramai. Adalah pembesar suara menyuruh kami memakai jaket keselamatan. Wak pun gigih pakai juga. Tapi kemudian ramai yg tanggalkan jaket sebab kepanasan termasuklah wak.

10.05am - kapal kayu pun mula bergerak. 

10.15am - singgah di pulau Tidung Kecil ambil penumpang lagi.

10.45am - singgah ke pulau ketiga ambil penumpang lagi dan lagi. Penuh dan padat jadinya kapal kayu ini. Jangan tenggelam di tengah lautan sudah. Tapi ada pepatah yg tiada kena mengena, asam di gunung garam di laut bertemu dalam satu belanga. Gituu. Dan lautan api sanggup ku renangi - pun tiada kena mengena.

1.00pm - tepat 3 jam berlayar di Laut Jawa, maka sampailah kami di dermaga Muara Angke. 3 jam jugalah menahan kencing didalam kapal kayu tadi. Memang wak tidak berganjak pun kerana ramainya orangramai. Satu lagi masalah pencemaran udara dan air dipelabuhan ini ialah bau busuk menusuk hidung. Dan lagi malangnya nasib bila di pelabuhan Muara Angke tiada bekalan air pula. Mahu solat zohor pun tidak boleh. Takkanlah mahu tayammum pula. Terpaksalah wak berjalan kaki ke luar dermaga.

Bersambung ke entri BACK TO CITY CENTER AND VISITED 2 MUSEUMS.

Blog bukanlah hakmilik kekal.

Catat Ulasan

9 Ulasan

  1. Hanya wak tarsan mengenal manikam...siapa suruh turun bawah..hehehehehe

    BalasPadam
  2. hijaunya air laut jawa. wak tarsan lebih makan garam, dia tau kat bawah mesti panas dan sesak hehe

    BalasPadam
  3. Pengembaraan Wak tidak habis lagi.

    BalasPadam
  4. pak tarsan itu baik orangnya hehehe.

    *Wakkkk! perlu bantuan wak di latest entry. bantuin wakkk!

    BalasPadam
  5. Bestnya Wak, macam-macam pengalaman ditempuhi :D
    Lawalah anyaman kelarai di dinding bilik tu...

    BalasPadam
  6. agak-agak Wak repeat tak Pulau Tidung ni? hehe

    BalasPadam
  7. Jauh jugak wak berbasikal tu. Alahaiii..tak syoknya kalau tak selesa. Kalau resort/chalet okay..air pun bersih mesti rasa taknak balik kan wak.

    BalasPadam

Comment at your own risk.